Polresta Tangerang Bekuk Pelaku Pengeroyokan Hingga Korban Tewas di Cikupa

Iklan Semua Halaman

Wartawan PORTALBUANA Hanya Yang Tercantum Dalam Box Redaksi dan Dibekali Kartu Pers & Surat Tugas,

Polresta Tangerang Bekuk Pelaku Pengeroyokan Hingga Korban Tewas di Cikupa

22 November, 2019

PORTALBUANA.COM - TANGERANG. Satreskrim Polresta Tangerang membekuk satu pelaku pengeroyokan yang berhujung tewasnya Heri warga Desa Budi Mulya, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang, pada Minggu (17/11/19) lalu. 

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabidhumas) Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi P, S.IK MH membenarkan atas peristiwa tersebut.

Dikatakan, Kombes Pol Edy Sumardi, dua pelaku lainnya yakni MH dan IK saat ini sudah ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO).

"Satu pelaku inisial AR (27) sudah diamankan. Pengeroyokan dilakukan oleh 3 orang, 2 lainnya sudah mengantongi identitasnya dan masih dalam pengejaran," kata Kombes Pol Edy Sumardi.

Sementara itu, Kapolresta Tangerang AKBP Ade Ary Syam Indradi melalui Kasat Reskrim AKP Gogo Galesung menerangkan, kejadian bermula saat korban dan satu orang temannya (Dede) membubarkan aksi balap liar di Kawasan Industri Millenium, Kecamatan Panongan, Minggu (17/11/19).

"Awalnya korban (Heri) bersama temannya memukul salah seorang penonton aksi balap liar. Saat itu mereka dalam pengaruh alkohol," terangnya dalam acara Press Conference di Mapolresta Tangerang, Jumat (22/11/2019).

Dari pemukulan itu, lanjut Gogo, sontak penonton dan sekelompok orang yang terlibat dalam aksi balap liar membubarkan diri. Namun, ketiga pelaku berkumpul kembali di sebuah minimarket menyusun rencana untuk membalas perlakuan Heri dan temannya.

Para pelaku kemudian bertemu dengan kedua korban di Jalan Baru Pemda, Kampung Palahlar, Desa Budimulya, Kecamatan Cikupa, Tangerang.

Tersangka AR yang berboncengan dengan SH kemudian langsung menghantamkan balok kayu yang telah dibawa ke bagian belakang kepala korban Heri.

"Akibat pemukulan itu, korban Heri mengalami luka parah dan patah di bagian lengan hingga meninggal dunia. Sementara korban Dede hanya mengalami luka-luka," ungkap Gogo.

Dari hasil penyelidikan, lanjut Gogo, diperoleh keterangan bahwa yang melakukan aksi balap motor liar pada saat peristiwa adalah kelompok yang menamakan diri 'Yuk Kita Setting' atau YKS.

"Kemarin (21/112019) sore pelaku berhasil kami tangkap di wilayah Desa Peusar Panongan. Untuk motifnya sendiri karena dendam tak terima diperlakukan seperti itu oleh korban," ujarnya.

Polisi juga mengamankan barang bukti berupa 1 buah balok kayu, 2 unit sepeda motor, dan 2 helai helai pakaian yang terkena bercak darah, dan 1 helai.

Atas perbuatannya, tersangka AR dijerat Pasal 170 KUHP dengan ancaman hukuman di atas 5 tahun penjara.
Loading...