WARTAWAN PORTAL BUANA, HANYA TERCANTUM DALAM BOX REDAKSI, DIBEKALI DENGAN KARTU ANGGOTA YANG MASIH BERLAKU, DAN SURAT TUGAS, PASANG IKLAN, KONTAK KAMI VIA WA +6281371101251 -->
Masuk

Notification

×

Iklan

Iklan


 

Kunjungan Ketua DPRD Bengkalis Ke DPRD Pelalawan

Pengabdian Mayarakat Penyelesaian Sengketa Pembagian Waris dan Pertanahan Di Desa Trayang, Kecamatan Ngronggot, Kabupaten Nganjuk 3 Oktober 2020

Saturday, December 12, 2020 | December 12, 2020 WIB Last Updated 2020-12-11T17:32:07Z

PORTALBUANA.COM, NGANJUK JATIM. 11/12/2020. Dalam kegiatan pengabdian masyarakat ini, Departemen Dasar Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Airlangga melakukan penyuluhan hukum tentang hukum waris dan pertanahan. Menurut Hanum Rahmaniar Helmi, S.H., M.H selaku PIC Pengmas tersebut mengatakan bahwa sebelum diadakannya penyuluhan, tim Pengmas telah melakukan survey secara langsung ke masyarakat desa setempat. Pada saat survey, Kepala Desa Trayang memang menyampaikan bahwa saat ini masyarakat sangat membutuhkan advokasi hukum, khususnya dalam bidang hukum waris dan pertanahan.


Acara yang berlangsung selama 3 jam ini disambut antusias oleh para peserta yang terdiri dari perangkat desa, Badan Permusyawaratan Desa (BPD) , RT/RW, serta stakeholder di desa tersebut. Materi pertama disampaikan oleh Prof. Dr. Sri Hajati S.H., M.S. Beliau adalah Guru Besar yang ahli di bidang hukum pertanahan. Dalam pemaparannya, ia menyampaikan beberapa hal terkait prosedur administrasi di bidang pertanahan dan tentunya di sela-sela pemaparan materi tersebut terdapat banyak pertanyaan dari para peserta.



Selanjutnya, materi yang kedua disampaikan oleh Dr. Soelistyowati, S.H., M.H. Beliau merupakan akademisi di bidang hukum waris. Penyampaian materi hukum waris ini meliputi hukum waris adat, hukum waris islam dan hukum waris menurut BW.


Saat diwawancarai setelah acara, Ketua Pengmas mengatakan bahwa peserta sangat antusias dengan kegiatan ini karena pada dasarnya mereka ingin mendengarkan secara langsung pendapat dari para ahli hukum waris dan pertanahan terkait permasalahan-permasalahan hukum yang terjadi di masyarakat desa setempat.(***)


 

No comments:

Post a Comment